Tuesday, 4 March 2014

Sebuah Dedikasi : Suasana yang akan kalian rindui.

Pasti. Kau akan merindui biah yang ada padanya.
Gambar ihsan fb Cikgu Hasnah.

Kalian tahu?
Apa perkara yang paling akan kalian rindu?
Bila mana kalian sudah bergelar seorang 'graduan' sekolah?

Selain kawan kawan yang bisa dijadikan satu geng sampai gegar satu sekolah.
Selain masakan mak cik kantin yang sentiasa kita tak puas hati nak komen sini sana.
Selain kawasan sekolah kita yang kecil yang kalau siapa ponteng dah tahu kat mana nak cari.
Selain gelanggang yang ada di tengah sekolah yang sentiasa jadi rebutan bila mana hari sukan menjelma tiba.

Ada seperkara yang akan kalian rindu.
Tahu apa?
Biah Solehah! (Persekitaran yang baik)

Kalau dulu,
Kita punya program tamrin, daurah, mabit, iktikaf yang bisa buatkan hati kita segar ingat Tuhan.
Lepas ni,
Kita punya pilihan nak cari program seperti ini atau terus jauhkan diri kita bersama dunia punya permainan.


Kalau dulu,
Kita wajib pakai tudung labuh tutup dada bila masuk saja kawasan sekolah.
Lepas ni,
Ikut diri kita lah nak pakai apa tudung sekali pon kerna dah tak ada orang akan denda kalau tak pakai.


Kalau dulu,
Kita ada Usrah yang wajib kita ikut seminggu sekali.
Lepas ni,
Ikutlah kalian nak join atau tak. Tak akan dikenakan denda buang universiti langsung!


Kalau dulu,
Semua wajib solat zohor berjemaah. Kalau masbuk kena denda.
Lepas ni,
Ikutlah kalian mahu solat atau tak. Kerna dah tak ada pengawas nak catit nama.


Kalau dulu,
Kita ditegah couple sini sana.
Lepas ni,
Ikutlah kalian nak couple atau tak, dah tak akan ada tangkap kalian dan tegur di perhimpunan Isnin.


Kalau dulu,
Wajib ikut kelas tilawah hafazan seminggu sekali.
Lepas ni,
Dah tak ada ustaz atau cikgu nak denda kalian kalau kalian tak baca quran walaupun sehari.


Kalau dulu,
Kalian boleh kenal satu generasi sampai bisa lafazkan ukhuwwah sampai syurga.
Lepas ni,
Kalau tak kenal satu generasi pon, tak akan ada orang ambil kisah bila sibuk dengan dunia sendiri.


Kalau dulu,
Ada pengawas akan kejar tiap kali kalian lari solat jumaat.
Lepas ni,
Tak akan ada siapa ambil kisah kalau kalian tinggal solatnya berapa lama sekali pon.


Kalau dulu,
Kita punya cikgu ustaz yang bisa turun setiap petang ajar sampai bisa kita faham.
Lepas ni,
Dah tak ada mereka yang bisa sentiasa ingatkan kita agar selalu fokus dalam kelas.


Kalau dulu,
Kita kena bangun awal subuh sebab tak nak tertinggal bas ke sekolah.
Lepas ni,
Kalau kalian ponteng kelas pon, dah tak ada orang nak tanya apa khabar kalian.


Kalau dulu,
Kita bisa buat banyak program program yang rapatkan antara kita dengan yang lain.
Lepas ni,
Ikutlah kalian nak kenal orang lain atau tak. Tak akan rasa apa maknanya ukhuwwah.


Cukup cukup sudah.

Maaf. Ini bukan ceita dongeng salji putih atau orang kecil.
Apatah lagi sinetron indonesia yang berbulan masanya nak sampai ke episod akhir.
Ini kalam hakiki.
Aku sendiri pernah alami bila mana melangkah masuk ke alam universiti.

Awalnya,
Rasa janggal bila hidup dengan mereka tak macam 'kita'

Tapi sampai bila.
Untuk kita berada di zon selesa.
Tak akan kita tahu bagaimana kehidupan mereka kat luar sana.

Pastinya.
Hidup kita di sekolah dulu.
Dan di zaman universiti lepas ni tak akan sama.

Kalau dulu,
Kita ada peraturan sekolah yang ketat sampai kita rasa semua kita tak boleh buat.
Lepas ni,
Kita hanya akan jumpa peraturan universiti yang akan berbicara soal kehadiran dan sebagainya tanpa pernah ambil aspek tentang aurat dan perkara islamik sebagainya.

Tak nak pakai tudung?
Nak pakai seluar pendek?
Malas nak solat?
Tinggal solat subuh?
Berpasangan sini sana?
Tak baca quran sebulan?

Buatlah apa kalian mahukan. 
Tak akan siapa ambil kisah dah lepas ni.
Tak akan siapa yang akan tegur dan rotan kalian bila kalian alpa.
Apatah lagi bawak masuk ke bilik pengetua.

Dan sampai satu tahap.
Baru kalian akan tahu dan sedar.
Kenapa sebenarnya penting suasana islamik yang sekolah kita terapkan dulu.

Maaf. Bukan niat nak menakutkan kalian ke apa.
Tapi, ini adalah realiti masa kini.

Namun,
Kita bisa saja hidup dalam persekitaran yang baik.
Kalau kita sendiri yang pandai pilih 'hidup'nya. 

Jadi, buat kalian generasi ke 19,
Selamat menempuh 'alam' baru.
Dunia yang akan membawa kalian kepada kehidupan DUNIA yang sebenar. 

Dan, aku.
Sentiasa mendoakan agar kalian membuat pilihan yang baik.
Yang jauh daripada maksiat.
Mahupun perkara yang bisa jauhkan kalian dari Tuhan.

"Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu." (Muhammad : 36)

Akhir kalam,
Jaga diri kalian baik baik.
Aku yakin kalian dah tahu mana satu halal dan haram.
Mana satu dosa dan pahala.
Dan mana satu perkara yang bisa masukkan kalian ke syurga atau sebaliknya.

Semoga. Allah mudahkan urusan kalian sentiasa.
Oh dan jugak,
Selamat untuk keputusan SPM nya ya! :)

Yang banyak A tak bermakna dia berjaya.
Yang kurang A tak bermakna dia gagal sentiasa.

Hakikatnya,
Perjalanan di universiti jauh lebih mencabar buat semua.

Wallahualam.
_________________________________________

Psst. Post ini adalah sebuah post dedikasi khas buat adik adik generasi 19 sekolah aku yang akan berdaurah (perjumpaan secara beramai ramai) hujung minggu ni.

dan, aku telah dimintak oleh sahabat yang aku sayang keranaNYA untuk dedikasikan sebuah post buat mereka.

Semoga. Allah redha.
Semoga. Allah jaga mereka sentiasa
.

Dan. Pastinya. Aku sentiasa merindui mereka mereka yang berkopiah utamanya.
Bagaiman agaknya iman mereka?
Semoga. Dalam jagaan Allah sentiasa, kalian.
Semoga sempat untuk berjumpa.
Tak di sini,
Di SYURGA!

7 comments:

Luqman Hakime said...

Yosh akh.

Terbau amal yang wangi la.

:)

Bintang Tsurayya said...

encik supersaiya. kenapa sedih sangat alkisah ini?

rindu suasan tarbiyah itu. takkan pernah sama dengan yang diluar. T.T

Bintang Tsurayya said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

nanges.. rindu suasana itu T_T

SuperSaiya said...

---> Luqman Hakime,

InsyaAllah doakan kekal wangi sampai ke syurga eheh!


---> Bintang Tsuraya,

Kerna itu, kena belajar menghargi tiap titisan nafas yang Allah beri. Kerna tak akan tahu bila masa Allah tarik nikmatnya.


---> Anonymous,

*hulurtisu*. Saya pon rindu! :')

Anonymous said...

saya rindu anda :')

Supersaiya said...

---> Anonymous,

Saya pon rindu anda kaman (jugak). Semoga dalam jagaan Allah sentiasaaaa!