Friday, 11 April 2014

Ohoi JAHILIYYAH!

Oh jahiliyyah itu apa?
Segala apa yang bertentang dengan Islam.

Contoh?
Couple, minum arak, hasad dengki, cemburu daaaaan segala adik beradiknya!

Lari lah jauh mana sekalipon.
Tetap. Si BODOH itu akan terus mengejar sampai kau mengalah!
Thabbit qulubi, ya Allah! 


Maka, segalanya bermula....

" Muaz. Ana dah tekad. Ana nak pilih nta jadi muwajjih (penyampai) nanti. "

" Hahahaha. "

*dia buat muka serius*

" Erk. Nta yakin ke? "

" InsyaAllah. "

" Erm. Nanti lah ana bagi jawapan. "

******

Selang beberapa hari,

" Dengan lafaz bismillah, insyaAllah ana terima. Ana cuba mana yang ana mampu. Walaupun..... berat! "

______________________

Tak ada siapa sebenarnya pernah sangka.
Seorang insan penuh dosa.
Jahiliyyah melekat di sini sana.

Akhirnya,
Ditaklifkan (dibebankan) dengan menyampaikan tajuk yang berat aku rasa.
Buat alam semesta yang memahaminya!

Persediaan demi persediaan.
Aku cuba buat sebagaimana aku mampu.
Ke sini ke sana hadam sebaiknya bahan.
Supaya bisa tembus mereka punya kalbu.

Tiba pada hari nya...
" Muaz nta okay tak? "

*sambil dia letak tangan dia kat dada aku*

" Pergh. Laju sangat degupan dia. "

" Nta okay tak? "

" Entah. Doakan lah mana yang terbaik. Ana takut sebab dosa ana, diaorang tak dapat yang sepatutnya. "

__________________________________

" Kita ni masih kelabu. "

" Sahabat dulu bila dapat islam je, terus diaorang tinggalkan jahiliyyah! "

" Kita ni, jahiliyyah masih banyak sebab tu tak dapat rasa nikmat iman "

" Jahiliyyah ni macam chewing gum yang terlekat kat kasut kita. "

" Layak ke kita masuk syurga dengan jahiliyyah penuh kat dada? "

" Ibaratnya kita nak masuk syurga, tapi duduk kat depan pintu je tak nak masuk "

....................

......

..

Pum pang. Pum pang.
Sini sana aku lepaskan satu persatu tembakan. 
Cuma aku tak tahu.
Sama ada tembakannya kena tepat pada sasaran.
Ataupon tersasar jauh dari tujuan.

" Berat sangat ke sebenarnya nak bagi tajuk ni kat diaorang? "

Kalau kau tahu.
Betapa banyaknya jahiliyyah aku.
Pasti kau sendiri tak akan mampu.
Mendengar penyampaian aku.

Aku dulu.
Pernah juga ada kisah hitam sendiri. 
Yang pastinya akan terus dibayangi hingga kini. 

" Dulu dan kini tak sama, akhi. Kita jangan hidup dengan kisah lama. "

Ye betol.
Biarlah cerita yang lama itu terus pergi.
Hari berganti hari Dia beri.
Apakah ingat hanya suka suki?

Pernah sedar?
Seakan satu 'sarkastik' yang Allah beri buat kita.
Bila dia beri satu hari lagi bangun hadapi kehidupan kita.

Seakan. 

" Kau tak nak taubat ke? Aku bagi kau lagi satu hari untuk taubat! "

Mungkin.
Macam tu lah kot kata siratan yang Dia cuba beri.

Namun,
Tetap kita terus bermaharajalela.
Dengan jahiliyyah yang ada.

Terus.
Dia beri lagi satu hari buat kita.
Menanti bila sebenarnya.
Kita bisa taubat sepuasnya.

" Kalau kita nak tinggalkan jahiliyyah, kita kena tinggalkan semuanya. Tak boleh separuh separuh. Islam dengan Kafir tak akan bercantum sampai bila bila! Nak buat dakwah, kena cuba tinggalkan jahiliyyah."

Itulah sebetolnya.
Mana mungkin kita bisa nak bina sebuah bangunan.
Sedangkan yang lain sedang sibuk merobohkan.

Ibaratnya.
Orang lain sedang sibuk nak tegakkan Islam.

Kita pulak?
Sedang sibuk mem'bela' jahiliyyah sini sana.

Sekarang kita tahu?
Apa sebab Islam itu tak bangkit lagi?
Kerna mungkin jahiliyyah kita.
Lambatnya kita rasa kemenangan itu.

" Ana tak suruh antum tinggalkan sepenuhnya. Ana sendiri pon masih tak mampu. Biar sikit tapi berterusan. Allah tengok usaha kita. Bukan hasil kan? "

Jadi,
Sampai bila eh sebenarnya kita nak tunggu?

Mati itu tiba tak kira masa.
Jangan bila 'peluang' Allah beri hari demi hari.
Baru kita nak menyesal depan Ilahi.
Saat ditanya di akhirat nanti.

Ada dua saja penamatnya.
Antara syurga dan neraka. 
Tiada pertengahan antara keduanya.

Kalau kita tak jadi ahli syurga.
Makanya? 
Ke mana ye kita?
Tepuk dada, tanya iman kita.

Jom? Ucapkan selamat tinggal selamanya!

Akhirnya,
Jom sama sama.
Kita mulakan mana yang kita bisa.
Kerna mati itu kita tak tahu bila.
Tak ada masa untuk tangguhkan perubahan buat diri kita.

Realitinya,
Aku sendiri pon sedang mencuba.
Kerna aku pon tak sempurna.

"Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu..." 
(Surah taghabun : ayat 16)


Kerna hakikatnya,
Aku mahu agar semua.
Bisa menjadi supersaiya.
Yang punya besar cita cita.
Untuk bawa seramai boleh ke syurga.

Melampau sangat ke cita cita aku sebenarnya?

Semoga.
Tetap terus jiwa raga kita.
Atas jalan sumpah panjang ini sentiasa!

2 comments:

Bintang Tsuraya said...

muaz, Allah tengok usaha kan? bukan tengok hasil seseorang tu kan? sebab ayat atas tu macam terbalik je... ana rasalah...

SuperSaiya said...

Bintang Tsuraya,

Astaghfirullah. Syukran atas pembetulannya!